{multi tasking} housewife

Standard

This notes i copy paste from my friend’s mother, tante Anna Maria…thank u tante😉

SEBAIKNYA BAPAK TAHU

Dalam hidup berkeluarga sangat sering terjadi kesalah pahaman antar pasangan yang dipicu oleh sesuatu yang tidak penting, yang hanya didasarkan pada persepsi masing-masing, tanpa konfirmasi terlebih dahulu kepada yang bersangkutan. Misalnya: bila ayah adalah seorang pencari nafkah tunggal yang tidak ingin istrinya bekerja, akan mudah beranggapan bahwa isteri di rumah pasti banyak waktu luang untuk tidur, nonton tv, gossip dengan tetangga dll. Demikian pula isteri bisa beranggapan bahwa dia tidak boleh bekerja karena suami tidak ingin istrinya tahu sepak terjangnya di luar rumah, yang penting hidupnya dicukupi dan dia tidak boleh protes, harus terima kasih dan diam.
Apabila secara materiil memang hidup layak dan tidak berlebihan, pada umumnya keluarga dalam situasi menyenangkan. Tetapi, bila karena keadaan memaksa harus hidup prihatin, atau pengetatan ikat pinggang, umumnya akan timbul konflik yang sebetulnya tidak perlu bila masing-masing mau memberi penghargaan pada apa yang telah dikerjakan pasangan.
Sering kita mendengar para ayah mengatakan pada istrinya yang tidak bekerja: “Kamu itu di rumah ‘kan enak, ma, bisa tidur, santai, gossip, ke salon, arisan, belanja. Lha, aku? Kepala kujadikan kaki dan kaki kujadikan kepala buat mencukupi kamu dan anak-anak.”

Tulisan dibawah ini bukan bermaksud mendiskreditkan para suami. Banyak juga ibu-ibu atau para wanita yang keterlaluan dalam menghina suaminya yang sudah berjuang mati-matian demi keluarga.

Pria dan wanita dibawah usia 35 tahun saat ini sudah banyak yang menyadari bahwa hidup berpasangan adalah hidup saling, – melayani, mengerti, menolong, mengasihi, menyayangi, membantu mengasuh anak dll – bukan hanya kaum prianya saja yang harus dilayani seperti ayah atau kakek mereka.

Berdasarkan survey pribadi selama lebih dari 25 tahun terhadap keluarga maupun relasi yang saat ini usianya sebagian besar diatas 40 tahun dan usia perkawinan di atas 10 tahun, fenomena mengecilkan arti para ibu rumah tangga masih sangat terasa.

Kata-kata seperti contoh tersebut di atas sebenarnya sangatlah menyakitkan hati para ibu yang baik yang sudah rela melayani seluruh keluarga sehari penuh, kalau perlu 24 jam. Sering kedudukan seorang ibu rumah tangga diberi embel-embel “hanya” oleh media massa, seolah-olah perannya hanya sebagai pabrik anak. Tidak mempunyai hak apapun untuk kehidupannya sendiri. Memang bahasa media massa masih ‘bahasa laki-laki’. Contohnya: gadis yang diperkosa itu mengadu ke polisi karena telah digilir oleh beberapa pria, dan kalimat Raja itu menggilir tujuh isteri selain Permaisurinya. Nah, padahal kalau mengikuti tata bahasa kalimat sebelumnya, seharusnya Rajanya yang digilir para istri bukan?

Ibu yang baik, tugas rutinnya melampaui tugas-tugas rutin orang kantoran.
Mari kita simak beberapa peran Ibu Rumah Tangga (mudah-mudahan para Bapak siap membacanya tidak kura-kura dalam perahu):
1.Sebagai pembawa kehidupan baru dalam keluarga : Melahirkan, inilah yang disebut takdir dan tidak dapat digantikan oleh kaum laki-laki.
2.Wakil Direktur bila suami sebagai Kepala Keluarga berhalangan datang disuatu pertemuan resmi sekolah anak, RT, RW atau keluarga besar, atau ketika karena satu dan lain hal suami harus tinggal dirumah sementara waktu (karena PHK atau sakit berkepanjangan, misalnya)
3.Sekretaris Pribadi sang suami untuk mencatat dan mengingatkan agenda kegiatan suami bila ada undangan, waktunya ke bengkel, mendampingi suami dalam acara-acara resmi kantor, mengingat dan merencanakan peringatan ulang tahun bagi anggota keluarga dan agenda kegiatan anak-anak baik sekolah maupun pelajaran-pelajaran tambahan.
4.Manajer Keuangan untuk mengelola gaji yang diberikan suami dengan pesan “pokoknya harus cukup, ya cuma ini yang bisa kuberikan”
5.Public Relations Manager: untuk memelihara hidup sosial dengan komunitas-komunitas baik kantor, keagamaan maupun sosial kemasyarakatan, termasuk mengcounter apabila ada berita-berita miring mengenai keluarga
6.Human Resources Manager: mengatur para keponakan atau mereka yang hidup bersama dalam satu rumah, pembantu, sopir, dan Satpam
7.Psikolog buat anak dan suami ketika mereka memerlukan untuk di dengar curhatnya
8.Diplomat: bila ada konflik antara Ayah dan anak-anak, antar anak-anak, antar keluarga besar dll.
9.Penerima tamu: kapan saja harus siap menerima para tamu yang datang berkunjung baik untuk kepentingan keluarga maupun komunitas lain
10.Paramedis, kalau perlu menjadi dokter: ketika ada anggota keluarga terluka atau sakit termasuk dirinya sendiri, biasanya ibulah yang mengetahui dimana letak obat-obatan
11.Tukang masak : belanja, memasak dan menyiapkan makan 3 x sehari.
12.Laundry / tukang cuci : mencuci, menjemur, menyeterika, dan menaruh baju yang sudah diseterika ke lemari masing-masing
13.Cleaning service: menyapu, mengepel, melap furniture dll
14.Tukang ojek: untuk anak-anak berangkat dan pulang sekolah bila anak-anak tidak menggunakan jemputan
15.Tukang kebun: mengurus tanaman agar tetap segar, rapi dan tidak mati
16.Babby sitter: mendampingi anak-anak mandi, belajar dan mengatur waktu tidur, menyuapi dan mengatur menu makanannya.
17.Guru les: untuk anak-anak terlebih bila mereka menghadapi ulangan atau ujian.
18.Guru agama dan etika untuk anak-anak (kalau anak-anak tidak sopan atau tidak faham agama, pasti yang disalahkan ibunya)
19.Interior dan exterior designer: agar rumah tidak membosankan untuk dilihat dari luar dan nyaman untuk ditempati

Tugas-tugas lain yang umumnya dibebankan kepada ibu:
1.Mengurus cattering: bila keluarga mengadakan hajatan seperti arisan keluarga besar, ulang tahun perkawinan, ulang tahun anak-anak dll pasti yang diminta mengurus hal ini sang Ibu.
2.Menjadi guide: bila ada keluarga yang datang dari luar kota terutama mertua
3.Mengelola dana sosial: untuk anak asuh, atau bantuan kepada saudara-saudara yang kurang mampu
4.Seksi perlengkapan: kalau mau pergi jauh seluruh keluarga, harus menyiapkan segala macam yang diperlukan seperti pakaian, mainan maupun obat-obatan untuk anak maupun Bapaknya. Belum lagi mengingatkan Bapak untuk memeriksakan mobil ke bengkel sebelum hari H keberangkatan.

Kalau pendidikan anak dan kesehatannya kurang baik, pasti yang menjadi incaran tuduhan sang Ibu. Padahal ini anak bersama, dibuat juga bersama, kok yang harus bertanggung jawab cuma Ibu ya? Demikian pula bila baju lusuh, cat rumah kusam, furniture berdebu, koran, buku dan mainan berserakan, kran dan atap bocor, jarang terdengar orang menyalahkan Kepala Rumah tangga. Kalimat yang biasa terdengar, kasihan Bapak itu nggak diurusin istrinya. Atau kemana aja Ibunya kok rumah nggak ke urus, pada hal mungkin si Ibu sedang sakit, anak-anak memang bandel, ayah orang yang keras kepala, keuangan yang tidak memadai, ibu punya keterbatasan-keterbatan yang orang luar tidak mengetahui dll, yang menyebabkan keadaan rumah tangga menjadi seperti yang terlihat.

Nah, menyimak itu semua apakah berlebihan bila Ibu kadang-kadang ingin istirahat, rekreasi atau berlibur sejenak dengan teman-teman masa sekolah atau keluarganya? Betapa hebatnya seorang wanita yang mampu mengatasi semuanya dengan ikhlas tanpa mengeluh, mengomel atau protes. Apalagi, bila isteri harus membantu mencari penghasilan supaya dapur tetap ngebul. Seorang Ibu yang baik dengan tugas yang begitu kompleks pasti akan melakukan tugasnya dengan ikhlas.

Mereka pada umumnya hanya ingin mendapat penghargaan sedikit saja dari para suami dan anak-anak. Misalnya: sore hari ketika ayah pulang kerja, mengecup dahi isteri sambil tersenyum dengan mengatakan hal yang sederhana “Capek ya ma? Duduk sini dulu deh, sambil nunggu air panas. Biarin aku ambil minum sendiri”. Atau “ Ada crita apa nih anak-anak?” Atau “ Udah sore begini kok kamu tetep cantik?”. Atau membawa makanan kecil kesukaan sang istri. Sebetulnya seorang wanita hanya perlu didengar dan sedikit apresiasi. Kalau bisa seperti ini, dijamin isteri justru lebih giat melayani keluarga.
Suami yang bijaksana akan selalu siap mendengar cerita isterinya betapapun bosannya dia mendengar hal yang sama setiap hari. Karena terus menerus di rumah, otomatis ceritanya ya itu-itu saja, bukan? Kecuali suami membebaskan isterinya untuk menggali potensi diri sang isteri tanpa harus bekerja diluar dengan memperbolehkan kursus, kuliah lagi atau hal-hal lain yang tidak membuatnya mandeg. Sehingga isteri lebih berkwalitas dan kalau diajak berdiskusi atau ngobrol bisa nyambung.

Buat para ibu yang tidak boleh bekerja apalagi ibu-ibu yang bertitel, tidak perlu menyesal. Anak-anak yang berkualitas adalah hasil dari asuhan Ibu yang berkualitas juga. Optimalkan pendidikan anak-anak ditangan sendiri. Tambahlah ilmu terus menerus dengan segala macam kursus kewanitaan maupun managerial ( melalui internet dapat mencari kursus jarak jauh baik dari lembaga pendidikan di Indonesia maupun di luar negeri ). Jangan tertinggal atau menampik kemajuan teknologi. Mintalah pada anak-anak atau suami mengajar hal-hal baru. Simak televisi yang bukan sinetron atau infotainment, bacalah buku-buku yang dibawa anak-anak, majalah yang bukan melullu majalah wanita, supaya ketika kita diajak suami atau anak-anak besosialisasi tetap nyambung dengan kondisi terbaru, sehingga kita menjadi pribadi yang menyenangkan untuk diajak ngobrol.

Penampilan harus tetap up to date, dan ini tidak perlu mahal. Model rambut dan pakaian yang selalu mengikuti jaman dapat disiasati sendiri tanpa biaya besar. Kalau ibu-ibu telah melakukan semuanya dengan baik dan ikhlas tetapi dimata Bapak masih saja kurang dan Ibu hanya dianggap pemicu keributan, berarti Bapaklah yang bermasalah. Kita wajib kasihan padanya, karena beliau tidak mempunyai rasa syukur. Tidak perlu mengutuk agar kutuk itu tidak memantul kepada diri kita sendiri.
Tugas Ibu bertambah satu lagi, yaitu mendoakan Bapak agar tidak dihukum Tuhan karena telah menganiaya perasaan Ibu dan atau anak-anak.

Berbahagia dan bersyukurlah para Ibu yang mempunyai seorang suami yang mempunyai semangat berbagi dan penuh kasih sayang. Dalam kasih sayang tidak ada perpecahan, dominasi, kekuasaan, pemaksaan kehendak bahwa yang satu harus menjadi seperti apa yang diinginkan oleh pasangan.
Karena pernikahan pada dasarnya adalah saling melayani, mengasihi, memberikan apa yang kita punya dan menerima apa yang tidak kita punyai. Allah akan memberikan kebahagiaan lahir batin kepada keluarga yang dapat mewujudkannya, akan memberkati / meridhoi segala usahanya sehingga hidup keluarga seperti ini akan selalu berkecukupan. Amin.

Para Bapak Sayangilah Istri Anda

About MrsRance

Just an ordinary woman who loves her family and bags :) In between she loves to cook, to bake, to take photos, to read, and golf. All content and photography is the property of MrsRance. Email: mrsrance [at] yahoo [dot] com

3 responses »

  1. Ran permisi mau mencopy tulisan diatas bolehkah … g bermaksud menyadarkan seseorang nih… supaya lebih appreciate sama sang istri

    Silahkan jenk boleehh

  2. apakah anda mengenal siti khadijah?seorang istri Rasulullah SAW. beliaulah yang patut menjadi panutan semua istri2 di dunia. beliau selalu memuliakan suaminya, sehingga suaminyapun berbalik sangat mencintainya walaupun sepeninggalnya(meninggal) dan suaminya telah menikah lagi.
    suaminya mencintai siti khadjiah melebihi istrinya yang baru.
    siti khadijah lah yang berada dibelakang kesuksesan Rasulullah SAW dalam menyebarkan agama Islam. mengorbankan semua harta dan tenaga untuk perjuangan Rasulullah SAW.
    di zaman modernitas ini, wanita sudah banyak kehilangan panutan yang baik, mereka kebanyakan terobsesi oleh cerita sinetron dan drama korea sehingga melupakan tujuan utama wanita itu diciptakan. melupakan fungsi utamanya sebagai seorang istri dan Ibu dari anak-anaknya. mereka lebih memprioritaskan image sebagai wanita karir bla bla bla bla….
    saya rasa wajar jika suami berkeluh kesah terhadap istrinya sepulang kerja, klo nggak ke istrinya mau ke siapa lagi? wanita lain ?? istri yang penuh dengan kesabaran akan mendengarkan keluh kesah suaminya dan memberi semangat untuk tetap tegar.
    bahkan wanita jepang akan sangat tegas kepada suaminya agar bekerja keras, namun sepulang suaminya bekerja, istrinya akan melayani suaminya bak seorang raja.
    dengan begitu secara otomatis lelaki di Jepang akan memberikan yang terbaik untuk istrinya.

    semoga ini dapat menjadi pembanding.
    dari kacamata lelaki.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s